MENU
paijo-koplak-vs-kusir-andong

by • October 8, 2012 • SukasukaComments (0)3897

Paijo Koplak vs Kusir Andong

Paijo Koplak baru datang ke Jogja dari kampungnya.  Hari sudah sore menjelang malam.  Tujuan pertama adalah ke Malioboro.  Selain jalan-jalan melihat ikon kota Jogja tersebut, Paijo juga ingin mencoba kuliner khas yaitu oseng-oseng mercon yang bisa ditemukan di sekitar Malioboro, terutama disepanjang Jalan KHA Dahlan.  Tentang oseng-oseng mercon ini, kemarin Paijo denger dari tetangganya, Broto, yang kebetulan abis pulang dari jalan-jalan di Jogja. Pas dengan kesukaan Paijo menyantap makanan super pedas, maka dia bertekad untuk mencobanya.

Tak sendirian, Paijo mengajak seluruh keluarganya, Surti istrinya serta ketiga anaknya. Setelah puas jalan-jalan keliling Malioboro, Paijo memutuskan untuk mengajak keluarganya berwisata kuliner yaitu menikmati oseng-oseng mercon.  Namun karena Paijo baru pertama di Malioboro, dia tak tau arah harus menuju kemana untuk mencapai tempat yang dia maksud.  Setelah berunding panjang dengan Surti, maka diputuskan untuk naik andong.  Paijo yakin jika kusir andong lebih tau tempatnya daripada dirinya.

“Pak, ngertos mboten yang jualan oseng-oseng mercon?” Tanya Paijo pada Pak Trimo, kusir andong yang biasa mangkal disepanjang jalan Malioboro dengan bahasa yang campur aduk bikin mabuk.

“Lha nggih ngertos Pak. Monggo saya anterkan kesono. Dijamin selamat sampai tujuan. Andong saya ini full AC.”  Jawab Pak Trimo berpromosi.

Akhirnya Paijo dan keluarganya nylengkrak andong Pak Trimo.  Andong bergerak ke arah selatan ditarik seekor kuda, hitam warnanya.  Paijo duduk dimuka, disamping pak kusir yang sedang giat bekerja. Mengendali kuda supaya baik jalannya. Byuuh malah nyanyi!

Andong terus bergerak dengan santai.  Sampai diperempatan 0 km, andong belok ke kanan sesuai kendali Pak Trimo. Tak berapa lama, nampak berderet warung-warung lesehan di pinggir jalan yang menjual oseng-oseng mercon. Saking banyaknya, Paijo Koplak malah bingung milihnya.

“Warung pundi Pak sing paling maknews?” Tanya Paijo sambil plonga-plongo.

“Semua enak pak.  Semua pedes sampe ubun-ubun.  Nek kurang pedes, nanti tak tamplek raine sampean pake sandal ini.” Gurau pak Trimo sambil nunjukin sandalnya yang terbuat dari ban bekas.

“Wuhh!  BapakJahad.3gp” Paijo melengos.

Disalah satu warung yang cukup ramai, andong pun berhenti.  Paijo dan keluarga turun dengan tertib.

“Pinten Pak?” Paijo mengeluarkan dompetnya yang kumel.  Hadiah dari toko emas Semar waktu dulu membelikan giwang anaknya.

“Murah Pak. Cukup seketewu mawon.”

“Whelhadalahhh… luarang men Pak?! Mosok jalan segitu lima puluh ribu.  Tau gitu tadi saya jalan saja.” Paijo terkaget-kaget.

“Lha itu tarifnya Pak.  UUPA sudah mengaturnya.” Pak Trimo berargumen.

“Apa itu UUPA?!”

“Undang-undang Pengusaha Andong.”

“Waduuhh! Ono-ono wae. Pokoknya saya ndak mau bayar segitu. Hla sangu saya saja ndak nyampe segitu je. Kalo cuma buat bayar andong, saya dan keluarga ndak jadi beli oseng-oseng mercon. Selangkung nggih?!”

“Wah mboten saged, tetep lima puluh ribu.”

“Mending jalan kaki nek carane mekaten pak.  Kok ra oleh ditawar.” Paijo bersungut-sungut.

“Lha nggih jalan kaki mawon to. Kalo ga punya duit ndak usah kemaki naek andong.  Ngguaya!” Jawab Pak Trimo tak kalah sengit.

“Ciyus?”

“Ciyus ciyus… Miapah?!  Hla nggih dibayar to.”

“Mboten mbayar pokoke. Kelarangen.  Mending jalan kaki daripada mbuang-mbuang duit ra jelas.”

“Wooo ngeyel.  Hla sudah naik ya harus bayar.  Itu aturan undang-undang.”

“Saya memang sudah naik, tapi kalo segitu saya ndak mau bayar.  Gini aja, biar impas, saya anterin lagi ke tempat yang tadi. Biar sama-sama enak.”

“Hufff… tapedeh… wong kere kok ngguaya men.” Pak Trimo nggedumel. “Nggih monggo, saya anter balik.”

Kuliner oseng-oseng mercon batal.  Paijo dan keluarga naik andong menuju ketempat asal muasal tadi.  Di dalam andong, Paijo dan Pak Trimo tak saling bicara.  Mereka memendam kekesalan masing-masing.

Sesampai ditempat pertama kali naik tadi, Paijo dan keluarganya turun.

“Matur nuwun nggih Pak. Sah nggih. Saya ndak jadi makan oseng-oseng mercon dan bapak juga ndak dapet bayaran.” Paijo nyalami Pak Trimo lalu bersama keluarganya berlalu meninggalkan Pak Trimo dan andongnya sendirian.

Beberapa saat kemudian Pak Trimo terhenyak…

“Duh Gusti… Hla jebulnya saya yang goblok…” Pak Trimo ambruk di kursinya dengan tatapan kosong.

happy wheels

Related Posts

Komentar?